Hukum Tajwid Lengkap | Idzhar, Ikhfa, Iqlab, Idgham, Mad, Qolqolah

Hukum Tajwid – Pada artikel sebelumnya, kita telah membahas tentang pentingnya belajar ilmu tajwid. Dimana tajwid merupakan ilmu yang sangat penting untuk dipelajari oleh setiap muslim.

Maka pada kesempatan ini, kita akan belajar tentang hukum-hukum tajwid secara lengkap. Mengingat tajwid merupakan ilmu utama supaya bacaan Al-Qur’an seseorang bisa fashih dan benar, serta terhindar dari berbagai kesalahan baik itu Al-Lahn Al-Jaliy maupun Al-Lahn Al-Khofiy.

BACA JUGA | Tanda-tanda Waqaf dalam Al-Qur’an yang Harus diketahui

Macam Macam Hukum Tajwid | Belajar Tajwid Al-Qur’an

hukum tajwid
mqaal.com

Hukum Bacaan Tajwid Al-Qur’an

Hukum Bacaan Nun Mati dan Tanwin

Ada 5 macam hukum nun mati atau tanwin (ـًـٍـٌ / نْ) yang bertemu dengan huruf-huruf hijaiyah diantaranya :

1. Idzhar dan Huruf Idzhar

Sacara bahasa Idzhar (إظهار) artinya terang dan jelas. Ketentuannya jika nun mati atau tanwin bertemu dengan satu diantara huruf Idzhar yaitu alif, kha, kho, ‘ain, ‘ghoin, ha (ح خ ع غ ه I) maka dibaca jelas (tidak dengung maupun samar).

Contoh : سَوَاۤءٌ عَلَيْهِمْ dibaca sawaaun ‘alaihim ‘adziim عَذَابٌ عَظِيْمٌ dibaca ‘adzaabun ‘adziim

2. Idgham dan Huruf Idgham

Secara bahasa atau lughoh idgham (إدغام) artinya meleburkan atau memasukkan. Maksudnya adalah memasukkan huruf yang pertama kedalam huruf kedua (yang dihadapi).

Huruf idgham ada 6 yaitu ن م و ي ل ر. Terdapat dua jenis idgham :

  • Idgham Bighunnah yaitu jika nun mati atau tanwin berhadapan dengan salah satu dari huruf ن م و ي, cara membacanya adalah dengung atau ghunnah dan ditahan sekitar dua harakat.
    Contoh :
    هُدًى مِّنْ رَّبِّهِم – مَنْ يَّقُوْلُ, 
  • Idhgam Bilaghunnah yaitu jika nun mati atau tanwin berhadapan dengan satu diantara huruf ل ر. Cara membacanya langsung atau masuk huruf yang dihadapi ( tidak dengung).
    Contoh :
    مِّنْ رَّبِّهِمْ dibaca mirrobbihim –
    هُدًى لِّلْمُتَّقِيْنَۙ 
    dibaca hudallilmuttaqien

3. Iqlab dan Huruf Iqlab

Secara bahasa iqlab (إقلاب) berarti mengganti atau membalik. Ketentuaannya jika nun mati atau tanwin berhadapan dengan al-harf ba (ب). Cara membacanya adalah dengan mengganti huruf nun (نْ) menjadi mim (م) dan ditahan sekitar dua harakat. Huruf iqlab hanya satu yaitu ba (ب).
Contoh :
بِذَنْۢبِهِمْ dibaca bi-dzambihim 
اِذِ انْۢبَعَثَ dibaca idzimba’asa

4. Ikhfa dan Huruf Ikhfa

Jika nun mati atau tanwin berhadapan dengan satu diantara tsa’ (ث), ta'(ت), jim (ج), dal (د), żal (ذ), zai (ز), sin (س), syin (ش), sad (ص), dad (ض), tha (ط), zha (ظ), fa’ (), qaf (ق), dan kaf (ك). Cara membacanya adalah dengan disamarkan (diantara bacaan idzhar dan idgham) dengan durasi dua ketukan (1 harakat).

Contoh : مِنْ قَبْلُ dibaca “ming qoblu” – عَذَابٌ شَدِيْدٌ dibaca “adzaabung syadiid”

Hukum Bacaan Mad, Huruf Mad dan Jenis Mad

hukum tajwid
fatakat.com

Dalam ilmu tajwid, Mad secara bahasa artinya panjang. Adapun secara istilah mad artinya memanjangkan suara atau bunyi. Huruf mad ada 3 yaitu ا و ي. Serta cara membaca mad adalah dipanjangkan dua ketukan atau 1 harakat.

Jenis Mad ada 2 yaitu : 

A. Mad Thobi’i atau Mad Ashli

Sebab terjadinya Mad Thobi’i atau Mad Ashli ada 3 macam :

  • Huruf berharakat fathah ( ــــَــ ) berhadapan dengan alif  ( ا )
    Contoh :
  • سَالِمٌ dibaca saalimun – مَالَمْ يَعْلَم dibaca maa lam ya’lam
  • huruf berharakat kasroh  berhadapan dengan ya mati
    Contoh : خَبِيْرٌ dibaca khobiirun – عَزِيْزٌ dibaca ‘aziizun
  • Huruf berharakat dhommah berhadapan dengan wau mati
    Contoh : كَفَرُوْا dibaca kafaruu – تُحْشَرُوْنَ dibaca tuhsyaruuna

B. Mad Far’i

Mad Far’i adalah mad selain dari mad thabi’i. Mad Far’i ada 14 jenis diantaranya :

1. Mad Wajib Muttashil

Mad Wajib Muttashil adalah mad thobii yang berhadapan dengan hamzah dalam satu kata. Cara membacanya dipanjangkan 6 harakat.

Contoh :

يَّشَاۤءُ 

وَالْمَلٰۤىِٕكَةُ

2. Mad Jaiz Munfashil

Mad Jaiz Munfashil adalah mad thobii yang berhadapan dengan hamzah pada lain kata. Cara membacanya dipanjangkan 5 harakat.

Contoh :

لَآ اِلٰهَ

رَبَّنَآ اِنَّنَآ

3. Mad Arid Lissukun

Mad Arid Lissukun adalah apabila mad thabi’i yang berhadapan dengan huruf hijaiyyah hidup kemudian diwaqafkan. Cara membacanya ada tiga macam yaitu 2 harakat, 4 harakat atau 6 harakat.

Contoh :  

يَفْتَرُوْنَ

قَدِيْرٌ

الْكٰفِرِيْنَ

4. Mad Iwad

Mad Iwad adalah jika huruf hijaiyah yang berharakat fathah tanwin diwaqofkan pada akhir kalimat. Cara membacanya dipanjangkan 2 harakat.

Contoh :  

مُّسْتَقِيْمًا

عَزِيْزًا

حَكِيْمًا

5. Mad Layyin

Mad Layyin adalah huruf hijaiyyah berharakat fatkhah yang berhadapan dengan huruf wau mati atau ya mati. Cara membacanya adalah dipanjangkan 2-6 harakat.

Contoh : 

لاريب

اليوم

قريش

6. Mad Badal

Mad badal adalah pertemuan antara 2 huruf hamzah yaitu huruf hamzah pertama berharakat sedangkan hamzah
kedua mati (sukun), sehingga huruf hamzah  kedua diganti dengan :
–    ا  apabila hamzah pertama berharakat fathah
–    و apabila hamzah pertama berharakat kasrah
–   ي apabila hamzah pertama berharakat dhammah
Cara membacanya dengan dipanjangkan 2 ketukan (1 harakat)
Contoh :
اٖلٰفِهِمْ
اٰنِيَةٍ
الْاُوْلٰىۙ

7. Mad Shilah Qoshirah

Mad Shilah Qoshirah adalah jika kata ganti dhomir (ha’ dlomir) yang didahului dengan huruf selain hamzah (ء). Cara membacanya dipanjangkan 2 ketukan (1 harakat).

Contoh :   

لَهُ مَافِى

 اِنَّهٗ هُوَ

مِنْ رَّبِّهٖ

8. Mad Shilah Thowilah

Mad Shilah Thowilah adalah jika kata ganti dhomir (ha’ dlomir) yang berhadapan dengan hamzah (ء). Cara membacanya dipanjangkan 5 ketukan (seperti mad jaiz munfashil).

Contoh :   

عِنْدَهٗٓ اِلّ

عِلْمِهٖٓ اِلَّا

ماله أخلده

9. mad lazim harfi mutsaqqal atau mad lazim harfi musyabba

Mad Lazim harfi mutsaqqal suatu hukum tajwid yang terjadi jika dalam awal surat Alqur`an, terdapat salah satu diantara huruf nun, qaaf, shad, `ain, sin, laam, kaaf, atau mim atau biasa disingkat ( عَسَلُكُمْ نَقُصَ ). Cara membacanya 6 ketukan (3 alif).

Contoh :   ص        ن          الم       ق

10 Mad Lazim Mukhaffaf Harfi

Mad Lazim Mukhaffaf Harfi adalah bacaan mad yang terjadi pada awal ayat Al-Qur’an yang terdiri dari satu atau
lebih dari huruf  ح , ي , ط , ه , ر atau biasa disebut حي طهر. Cara membacanya diapanjangkan 2 ketukan (1 alif). 
Contoh :      طه      يس     حم      الر

11. Mad Lazim Mutsaqqal Kilmi

Mad Lazim Mutsaqqal Kilmi terjadi apabila mad thabi’i berhadapan dengan huruf hijaiyah bertasydid didalam satu kata. Cara membacanya dipanjangkan 6 ketukan (3 alif).
Contoh :   الصَّاۤخَّةُ      الطَّاۤمَّةُ        الظَّاۤنِّيْنَ

12. Mad Lazim Mukhaffaf kilmi

Mad Lazim Mukhaffaf Kilmi adalah pertemuan antara mad thobii dengan hurur hijaiyyah bersukun. Cara membacanya dipanjangkan 6 ketukan (3 alif).
Contoh :  آلان   

13. Mad Tamkin

Mad Tamkin adalah pertemuan antara dua huruf ya dalam satu kalimat, yaitu ya pertama bertasydid dan ya kedua suku (mati). Cara membacanya dipanjangkan 2 ketukan (1 alif).
Contoh :   وَٱلۡأُمِّيِّـۧنَ        رَبَّـٰنِيِّـۧنَ       وَإِذَا حُيِّيْتُمْ

14. Mad Farqi

Mad farqi adalah suatu bacaan panjang untuk membedakan kalimat pertanyaan atau bukan.
Contoh :        قل الله اذن لكم            الذكرين حرم ام الانثيين

Hukum Mim Mati

hukum tajwid
Twitter.com

Hukum mim mati terdapat 3 macam :

1. Ikhfa Syafawi (إخفاء سفوى)

Ikhfa Syafawi adalah jika mim mati (مْ) berhadapan dengan ba’ (ب) . Penamaan ikhfa Sayfawi disebabkan makhroj mim pada keadaan ini dibaca samar disertai ghunnah dan ditahan 2 ketukan.

Contoh :   وَمَنْ يَعْتَصِمْ بِاللهِ      –     مَالَهُمْ بِهِ مِنْ عِلْمٍ     –     وَمَاهُمْ بِـمُـؤْمِنِيْنَ

2. Idgham Mimi ( إدغام ميمى)

Idgham Mimi atau Idgham Mitslain adalah jika mim sukun (مْ) berhadapan dengan mim sukun (مْ). Cara membacanya adalah didengungkan selama 2 ketukan.

Contoh :     لَهُمْ مَّشَوْا فِيهِ      –      وَآمَنَهُمْ مِّنْ خَوْفٍ      –

3. Idzhar Syafawi

Idzhar Syafawi adalah jika mim sukun (مْ) berhadapan dengan huruf selain mim (م) dan ba (ب). Cara membacanya adalah jelas tanpa dengung.

Contoh :     لَهُمْ عَذَابٌ      –       اَبْصَارِهِمْ غِشَاوَةٌ        –         لَعَلَّكُمْ تَتَّقُوْنَۙ

Hukum Qolqolah

hukum tajwid
fatakat.com

Secara lughoh qolqolah bermakna bergerak. Adapun secara istilah qolqolah artinya menggoncangkan atau memantulkan suara huruf yang mati atau dimatikan. Huruf Qolqolah ada 5 : قُطْبُ جَّدٍ (ق ط ب ج د).

1. Qolqolah Kubro

Qolqolah Sughro adalah huruf qolqolah yang berharakat hidup dan mati karena diwaqofkan.

Contoh Qolqolah Kubro :     قُلْ هُوَ اللّٰهُ اَحَدٌۚ       –      اَللّٰهُ الصَّمَدُۚ      –         وَلَمْ يَكُنْ لَّهٗ كُفُوًا اَحَدٌ

2. Qolqolah Sughro

Qolqolah Sughro adalah huruf qolqolah yang aslinya berharakat mati.

Contoh Qolqolah Sughro :      فَوَسَطْنَ بِهِ        –        وَأَعْظَمَ أَجْرًا       –        أَبْصَارُهَا خَاشِعَةٌ

HUKUM BACAAN ALIF LAM

Dalam ilmu hukum tajwid, bacaan alif lam ( ال ) terdapat dua macam yaitu alif lam ( ال ) syamsiyah dan alif lam ( ال ) qomariyah. Nah, untuk lebih jelasnya simak detail pembahasannya dibawah ini.

1. Pengertian Alif Lam  Syamsiyah

Alif Lam Syamsiyah adalah huruf yang didahului dengan alif-lãm (ال) namun lãm-nya tidak dibaca dibaca Contoh السَّمَاۤءِ As-Samaa’

Ciri-ciri “Al” Syamsiyah :
a. Cara membacanya dileburkan
b. Terdapat tanda tasydid ( )  setelah alif lam mati >  الـــّ
Contoh :       مِّنَ السَّمَاۤءِ      –      وَالطُّوْرِۙ      –       وَالسَّقْفِ

2. Pengertian Alif Lam Qomariyah

“Al” Qamariyah adalah huruf yang didahului dengan alif-lãm (ال) serta lãm-nya dibaca jelas dan terang contoh pada kata al-buruj الْمَعْمُوْرِۙ

Huruf “Al” Qamariyah : ا ب ج ح خ ع غ ف ق ك م و ه ي

Ciri-ciri hukum bacaan “Al” Qamariyah:
a. Dibaca secara jelas dan terang
b.  Terdapat tanda sukun ( ْ ) setelah huruf alif lam mati > الْ

Contoh :        الْمَرْفُوْعِۙ       –        وَّالْبَيْتِ          –        الْمَعْمُوْرِۙ

Demikianlah pembahasan lengkap hukum-hukum tajwid dasar. Semoga kita selalu terdorong untuk lebih semangat lagi dalam menuntut ilmu.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *